all about electricity (indonesia)

Posts tagged ‘sistem tenaga listrik’

Tol Listrik

2000px-electricity_grid_simple-_north_america-svg

Saya tergelitik untuk menulis artikel ini setelah membaca artikel di salah satu media berita online yang menyinggung “Tol Listrik”. Ketika beberapa waktu yang lalu muncul istilah “Tol Laut”, masyarakat membutuhkan waktu untuk mencerna apa kira-kira yang dimaksud dengan istilah tersebut. Nah sekarang ada yang memunculkan istilah “Tol Listrik”, istilah apalagi nih?

Masyarakat rupanya sangat menyukai penganalogian hal-hal teknis spesifik di suatu bidang keilmuan dengan hal-hal yang umum dimengerti oleh kebanyakan anggota masyarakat, tidak terkecuali istilah di bidang kelistrikan. Ilmu elektro atau listrik adalah ilmu pengetahuan alam eksak yang banyak mengandung konsep-konsep imajiner atau abstrak yang kadang perlu dianalogikan dengan konsep lain yang lebih riil atau nyata agar lebih mudah dimengerti. Teknik penganalogian ini sebetulnya tidak asing bagi mahasiswa teknik, misalnya kita mengenal analogi sistem mekanik dengan sistem elektrik.

img_20160430_123553

Dulu ketika saya masih menjadi asisten laboratorium di kampus, saya sering mencontohkan analogi atau kesetaraan antara sifat “listrik” dengan “air” kepada adik-adik mahasiswa baru. Saya ceritakan bahwa sifat air dan listrik sebetulnya mirip. Misal, air mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah. Listrik (elektron) pun mengalir dari tempat dengan potensial tinggi ke tempat dengan potensial lebih rendah. Air tidak bisa mengalir (secara alamiah) dari satu tempat ke tempat lain jika tidak ada beda ketinggian (head). Listrik pun juga demikian, tidak akan ada aliran listrik jika tidak ada beda potensial antara satu titik dengan titik yang lain.

proyek-cipali-menyisakan-masalah-ighl2rugzm

Nah, dalam konteks menganalogikan “Jalan Tol” dengan “Jaringan Listrik”, bagaimana cara menyetarakannya? Setelah saya renungkan, ternyata dua konsep ini bisa dianalogikan seperti ini:

  • Jalan tol atau ada yang menyebut jalan bebas hambatan adalah adalah jalan bagi kendaraan yang bentuknya secara fisik lebih lebar, mulus, tidak ada akses langsung ke tempat tujuan akhir (misal ke rumah, kantor) tanpa harus keluar ke jalan non tol (biasa) melalui pintu gerbang tol. Tol sendiri secara harfiah artinya berbayar, artinya jalan yang hanya boleh dilewati jika kita membayar sejumlah uang.

klasifikasi-jalan-n

  • Jaringan listrik adalah “jalan” bagi listrik (elektron) berpindah dari satu titik ke titik lain.
  • Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) atau Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) adalah jaringan listrik yang dapat dianggap sebagai “jalan tol” listrik. Mengapa demikian? Karena pada SUTET/SUTT, listrik mengalir ke tempat yang bukan merupakan tujuan akhir (beban atau konsumen akhir) tanpa melalui gardu listrik (switchyard).
  • Jika jalan tol ada ujungnya dan di tempat-tempat tertentu ada gerbang tol tempat kendaraan masuk dan keluar dari jalan regular ke jalan tol dan sebaliknya, maka pada SUTT/SUTET pun juga ada ujungnya dan di tempat-tempat tertentu ada gardu induk listrik tempat listrik masuk dan keluar dari jaringan tegangan menengah atau rendah ke SUTT/SUTET atau sebaliknya.
  • Kenapa perlu jalan tol? Untuk memperlancar dan mempercepat perjalanan kendaraan dalam jumlah banyak dari satu tempat ke tempat lain. Nah, untuk pertanyaan yang sama, kenapa perlu SUTT/SUTET? Jawabnya, untuk memperlancar dan mengefisienkan perpindahan energi listrik dalam jumlah banyak dari satu tempat ke tempat lain.
  • Apa definisi memperlancar dan mempercepat di atas?
  • Pada kasus jalan tol, karena jalan tol lebih luas, lebih mulus dan ada batas kecepatan minimal, misal 60 km/jam atau 80 km/jam dan batas maksimal misal 100 km/jam, maka kendaraan akan melaju lebih cepat dan jumlahnya lebih banyak dibandingkan dengan kendaraan yang melaju di jalan biasa.
  • Pada kasus SUTT/SUTET, karena SUTT/SUTET memiliki tegangan listrik yang lebih tinggi, 150 kV atau 500 kV, maka energi listrik yang disalurkan dalam waktu yang sama akan jauh lebih banyak dibandingkan energi listrik yang disalurkan di tegangan menengah, tegangan rendah atau tegangan distribusi.
  • Jika memang SUTT/SUTET dapat menyalurkan listrik lebih banyak, kenapa tidak semua saluran listrik dibuat menjadi bertegangan tinggi semua? Jawabannya mirip dengan kenapa tidak semua jalan dibuat menjadi jalan tol. Ada pertimbangan keselamatan (safety), ekonomis dan ketepatan peruntukannya, misal jika jaraknya dekat dan volume kendaraan sedikit, maka buat apa dibuat jalan tol. Demikian pula untuk listrik, jika energi listrik yang disalurkan sedikit dan jaraknya dekat, saluran penghantarnya tidak perlu dibuat bertegangan tinggi.
  • Bagaimana dengan kemacetan di jalan tol? Apakah bisa dianalogikan juga pada jaringan listrik? Nah kalau yang ini, jaringan listrik diatur sedemikian rupa oleh pusat pengatur beban (load dispatcher) sehingga tidak sampai terjadi konjesti (congestion) atau listrik yang masuk dan keluar pada SUTT/SUTET melebihi kapasitas penghantarnya atau “jalan listrik”-nya.
  • Apa yang terjadi jika karena suatu hal, SUTT/SUTET kelebihan kendaraan, eh kelebihan beban maksudnya 😉 ? Yang pasti sistem proteksi atau pengaman akan bekerja secara bertingkat, misal secara otomatis melepas beban di gardu listrik sesuai setelan (setting) atau bahkan melepas pemasok listrik (pembangkit listrik) yang menginjeksikan energi listrik ke SUTT/SUTET itu.

Lebih jauh lagi, bisa saja dianalogikan bahwa jalan raya (non tol) itu mirip Jaringan Tegangan Menengah (JTM). Di jalan raya biasanya konsumen besar, seperti kantor, pabrik, mall mendapat akses langsung ke jalan tersebut, demikian juga dengan konsumen besar listrik di jaringan tegangan menengah. Sedang konsumen kecil seperti perumahan biasanya berada di jalan yang lebih kecil, pada jaringan listrik pun juga demikian, konsumen kecil biasanya dilayani di Jaringan Tegangan Rendah (JTR) atau 400/230 V.

Filosofi kenapa harus ada jalan tol, jalan besar atau jalan nasional/propinsi dan jalan kecil/perumahan boleh dibilang mirip dengan kenapa harus ada SUTT/SUTET, JTM, JTR yaitu agar kebutuhan masyarakat dapat dilayani dengan tepat, andal dan efisien.

definisi tegangan

Definisi Tegangan menurut SPLN 1:1995

Perencanaan Sistem Tenaga Listrik Jangka Panjang dengan Kriteria Andal dan Ekonomis (Bagian I)

Pemenuhan kebutuhan listrik periode 2014-2019 sebesar 35 GW telah menjadi salah satu prioritas program Pemerintah. Melalui Kementerian ESDM, Pemerintah membentuk Unit Pelaksanaan Program Pembangunan Ketenagalistrikan (UP3KN), yang diumumkan dalam acara Forum Pemimpin Ketenagalistrikan 13 Januari 2015 yang lalu. Organ ini diharapkan dapat memecah kebuntuan yang dihadapi dalam pengembangan sistem ketenagalistrikan di tanah air. Jika kita melihat rumusan langkah-langkah percepatan pembangunan ketenagalistrikan di forum tersebut maka kita akan melihat bahwa problem pembangunan ketenagalistrikan yang dihadapi saat ini lebih banyak berkutat pada problem-problem non teknis seperti lahan, sosial, legal, lingkungan, birokrasi sektoral, koordinasi antar instansi.

Namun demikian, sistem ketenagalistrikan harus betul-betul direncanakan dengan baik juga secara teknis. Salah satu dokumen yang sering dibaca oleh investor untuk memberi gambaran teknis apa rencana Pemerintah dalam bidang ketenagalistrikan adalah dokumen Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PT PLN. Edisi terbaru 2105-2024 telah terbit, dapat diunduh disini.

RUPTL 2015-2024 cover

Untuk menyusun RUPTL ini, masukan dari kondisi empiris di lapangan dan penggunaan software-software komersial power system expansion planning dibutuhkan. Kemajuan riset dan pengembangan di bidang ini juga terus harus diikuti agar rencana ini menghasilkan sistem yang andal dan ekonomis. Riset teknik perencanaan sistem tenaga listrik sendiri sekarang semakin maju walaupun tantangannya juga semakin kompleks. Kita akan mendapatkan masalah jika tidak mengikuti perkembangan teknik-teknik analisis dalam perencanaan sistem ketenagalistrikan (STL). Saat ini kurang memadai lagi jika kita hanya mengandalkan teknik analisis aliran daya, ekonometrika, teknik least square regression, teknik kriteria keandalan secara deterministik untuk meramalkan dan merencanakan pengembangan STL.

Ekonomi dunia (yang diikuti oleh kebutuhan listrik) berkembang dalam arah yang tidak terbayangkan pada dekade-dekade yang lalu. Jadi saat ini STL telah berkembang (untuk Indonesia terutama pada sistem STL Jawa Bali) menjadi problem berskala besar, jangka panjang, non-linear, diskrit dalam hal investasi pembangkit listrik. Ini sebabnya riset-riset terkini di bidang ketenagalistrikan banyak yang melibatkan statistik probabilistik, metode optimasi stokastik, uncertainty / ketidakpastian, simulasi Monte Carlo, game theory (genetic algorithm) (untuk pasar ketenagalistrikan berbasis pasar / deregulated electricity market), metode dekomposisi matriks (untuk mengatasi waktu komputasi akibat masifnya data). Untuk kasus di Indonesia, least cost planning masih dipakai karena Indonesia menganut vertically integrated electricity market atau pasar listrik konvensional, dengan varian investor independen untuk pembangkitan listrik (IPP) bisa masuk.

Data historis masa lalu tidak menjamin kita akan memperoleh data dengan kecenderungan serupa di masa depan. Kejadian yang tidak terduga yang belum pernah terjadi sebelumnya atau fenomena Black Swan misalnya, jatuhnya harga minyak dunia akibat melimpahnya produksi shale gas di Amerika adalah salah satu contohnya. Para ahli pada beberapa waktu dekade yang lalu tidak pernah membayangkan harga minyak bisa jatuh, mengingat saat itu pada umumnya para ahli mengatakan cadangan minyak dunia semakin sedikit dan investasi eksplorasi dan eksploitasinya semakin mahal.

Macrotrends.org_Crude_Oil_Price_History_Chart

Posisi harga minyak mentah WTI (West Texas Intermediateper Januari 2015 jatuh di bawah US $ 50/ barrel

Editor majalah-majalah energi sering menyebut fenomena ini sebagai “a game changer” (variabel yang mengubah aturan main bisnis energi yang terjadi sebelumnya). Distributed generation di luar Jawa yang banyak mengandalkan PLTD-PLTD berbahan bakar minyak (BBM) boleh jadi di satu titik akan kembali menjadi ekonomis dan kompetitif. Ini merupakan suatu hal yang mungkin tidak terbayangkan dalam rencana-rencana tahun-tahun yang lalu.

Referensi teknis yang cukup bagus menjelaskan teknik perencanaan sistem tenaga listrik berbasis keandalan dan ekonomi adalah disertasi PhD ini:

Gu, Yang, “Long-term power system capacity expansion planning considering reliability and economic criteria” (2011). Graduate Theses and Dissertations. Paper 10163.

Namun tetap harus diingat, meskipun secara teknis kita bisa merencanakan dengan bagus, problem non-teknis di Indonesia bisa menyebabkan eksekusi menjadi terhambat, yang menjadi semangat pembentukan UP3KN.

PLTG CNG, Solusi Baru untuk Memperbaiki Keandalan SJB (Bagian 2: Peresmian CNG Plant Grati)

Seperti yang saya tulis setahun yang lalu, akhirnya proyek CNG Plant untuk memenuhi kebutuhan PLTG saat beban puncak (Peak Shaving) SJB selesai dibangun. Saya beruntung diundang hadir untuk ikut menyaksikan peresmiannya di PLTGU Grati, Pasuruan, Jawa Timur. Berita-beritanya di media cukup banyak, saya copaskan satu dari situs resmi PLN sbb:

PLN Operasikan CNG Plant Terbesar Di Dunia Untuk PLTGU Grati

PLN mengoperasikan Compressed Natural Gas (CNG) plant yang terbesar di Dunia dengan kapasitas 15 MMSCFD. CNG plant ini memiliki kemampuan menyalurkan gas untuk 3 unit gas turbin pembangkit listrik dengan total kapasitas 300 MW.

CNG PLTGU Grati

Direktur Utama PLN, Nur Pamudji (dua dari kanan) didampingi Direktur Utama PT Indonesia Power, Djoko Hastowo (paling kiri), Direktur Utama PT PJB, Susanto Purnomo (dua dari kiri) dan Dirut PT Enviromate Technology International (ETI), Awi Suriyanto (paling kanan) berbincang saat meninjau lokasi CNG usai peresmian Compressed Natural Gas (CNG) Plant PLTGU Grati, Pasuruan, Jawa Timur, Jumat, 14 Juni 2013.

PLTGU/PLTG Grati terdiri dari 2 blok yang saat ini mendapatkan suplai gas sebesar 90 BBTUD dari Santos melalui sumur Oyong dan Wortel. Suplai gas ini sanggup memasok 3 gas turbin (combined cycle) blok 1 masing-masing sebesar 100 MW. Sedangkan blok 2 (open cycle) berfungsi sebagai pemikul beban puncak (peaker) menggunakan bahan bakar HSD.

Dengan adanya CNG Plant (Compressed Natural Gas), maka PT Indonesia Power akan bisa mengoperasikan blok 2 sebagai pemikul beban puncak tanpa menggunakan BBM.

Biaya pokok produksi listrik menggunakan BBM sekitar 2.800 rupiah per kWh, sementara jika menggunakan CNG, BPP-nya hanya sekitar Rp1.000/ kWh. Dengan produksi listrik PLTG Grati Blok 2 selama 4 sampai 5 jam per hari yang berkisar 1.200 s/d 1.500 MWh, maka potensi penghematan akibat pengurangan BBM ini kurang lebih 1 triliun rupiah per tahun.

Pengunaan bahan bakar gas melalui Fasilitas CNG juga berdampak signifikan dengan lingkungan hidup. Sumbangan terhadap penurunan emisi dunia dari pengoperasian CNG Plant PLTGU Grati Blok 2 diestimasikan sebagai berikut : sekitar 254 ribu ton CO2 per tahun, 126,5 ton kadar SO2 per tahun dan 3.500 ton kadar NO2 pertahun. PLN saat ini juga membangun CNG untuk PLTGU Gresik, PLTGU Tambak Lorok dan PLTGU Muara Tawar.

Berita yang lain:

PERESMIAN CNG PLANT UBP PERAK & GRATI

RI Punya Penampung CNG Terbesar di Dunia

Indonesia Power Resmikan CNG Plant

PLN Resmikan CNG Terbesar Di Dunia

PLN Saves Rp1.7 Trillion from CNG Storage

PLTG CNG, Solusi Baru untuk Memperbaiki Keandalan SJB

DPR menyetujui kenaikan TDL 15%  di tahun 2013. Seperti biasa, saat pembahasan dengan pemerintah, selalu dibarengi dengan isu inefisiensi di tubuh PLN, dan hampir selalu isu BBM menjadi tokoh sentralnya. Dan isu BBM ini ada benarnya, karena BBM masih memakan 43% atau Rp 49 T dari Rp 112 T biaya energi di tahun 2013, sementara subsidi untuk PLN sendiri hanya Rp 78 T.

Sumber: Gatra 20-26 September 2012

Masyarakat awam tentu bertanya, kok bisa porsi BBM masih besar, bukan kah beberapa tahun yang lalu diumumkan proyek besar PPDE 10000 MW yang mayoritas berbahan bakar batubara? Sedikit flashback, proyek crash program PPDE 10000 MW dilatarbelakangi defisit suplai listrik terutama di SJB akibat mandeknya proyek-proyek pembangkit listrik pasca krismon 1998. Sebelum masuk ke topik ini dan solusi yang saat ini sedang dikerjakan, ada isu lain yang terkait.

Isu tersebut adalah isu kecukupan pasokan daya di Sistem Jawa Bali yang 3-4 tahun yang lalu memuncak. Kini isu itu telah berlalu sejak mulai banyak masuknya pembangkit-pembangkit listrik PPDE 10000 MW. Apakah persoalan di SJB selesai sampai disini? Ternyata tidak, masih ada hal-hal yang membuat SJB tidak sepenuhnya bagus, dari sisi keandalan dan kualitas. Tahun-tahun terakhir ini kualitas frekuensi SJB cenderung bergejolak. Jika anda melihat dari trend monitoring frekuensi SJB, ekskursi frekuensi yang liar kadang terjadi dan fluktuasinya dari titik 50 Hz tidak terlalu mulus dibanding kondisi 10 tahun yang lalu misalnya.

 

Ekskursi frekuensi 25 September 2012

Upaya-upaya yang dilakukan oleh P3B JB sebagai operator sistem sebenarnya sudah maksimal untuk mempertahankan keandalan, kualitas dan keekonomian SJB. Salah satu langkah memperbaikinya dari sisi keandalan adalah terus berusaha mengaktifkan kembali fasilitas regulasi primer, governor free,   maupun regulasi sekunder, LFC, sebagai partisipasi unit-unit pembangkit pada SJB. Namun demikian, upaya ini masih belum memadai. Penyebab utamanya adalah berkurangnya proporsi pembangkit-pembangkit yang melayani segmentasi peaking load dan load follower. Hal ini merupakan konsekuensi dari tidak dioperasikannya semaksimal mungkin pembangkit-pembangkit ini yang melayani segmen ini, yang mayoritas berbahan bakar minyak (BBM).

Dahulu PLTG dan PLTGU minyak merupakan andalan SJB untuk menjaga kestabilan frekuensi, karena pembangkit jenis inilah yang bisa menaik dan menurunkan beban dengan ramping rate cepat. Fungsi ini juga bisa dilakukan oleh PLTA waduk, namun kita mengetahui kapasitas PLTA semakin menurun, karena laju sedimentasi waduk yang lebih cepat dari perkiraan semula misalnya, disamping variasi musim hujan dan kemarau juga berpengaruh.

Operator sistem berjuang keras menstabilkan sistem terutama pada waktu-waktu kritis jam 16.00 sampai 18.00 dimana ramp-nya mencapai 2000~3000 MW / jam.

 

Ilustrasi ramping rate demand yang ekstrim

Walaupun pembangkit-pembangkit baseload PLTU-PLTU batubara berusaha dijadikan load follower, namun hasilnya tidak optimal. Contohnya, saat ini pada malam/dini hari PLTU seperti Tanjung Jati, Suralaya bebannya diset rendah dan ketika pagi hari mulai dinaikkan. Dengan cara ini ekskursi frekuensi tetap terjadi terutama jika ada gangguan meski hanya di salah satu komponen SJB (N-1). Kenapa kita peduli pada ekskursi frekuensi? Jika ekskursi ini melampaui batas, bisa terjadi under frequency relay (UFR) bekerja, dan skema load shedding (pengurangan beban) mungkin terjadi. Akibatnya, bisa terjadi, cadangan sistem normal / sangat cukup, namun ada daerah yang mengalami pemadaman.

 

7 Oktober 2012: Masyarakat membutuhkan saluran untuk komplain listrik

Jadi semacam paradoks, suplai berlebih tapi dari sisi konsumen ada yang masih merasakan pemadaman. Penyebab paradoks ini juga bisa disebabkan oleh gangguan di level distribusi / lokal, misal ada penghantar saluran udara yang short karena ranting pohon, atau jembatan trafo IBT (inter-bus transformer) yang tidak cukup / mengalami gangguan.

Apa yang dilakukan oleh pengelola SJB untuk mengatasi hal-hal ini? Salah satu yang sangat strategis adalah berusaha mengoperasikan kembali unit-unit pembangkit yang melayani segmen beban puncak (peak shaving unit). Bagaimana caranya? Kita tahu, subsidi BBM untuk listrik pada APBN terus berusaha ditekan, jadi mustahil memaksakan diri mengoperasikan kembali pembangkit yang menghasilkan 100 MW dengan meminum BBM sampai 100 ribu liter per 3 jam (meski dalam kondisi darurat hal ini tidak bisa dihindari, jika sampai terjadi black/brown out maka kerugian di sisi konsumen akan jauh lebih besar ketimbang subsidi yang dikeluarkan pemerintah).

Ide cemerlang yang akan segera direalisasikan di SJB adalah mensubstitusi BBM dengan bahan bakar gas. Kok bisa dibilang ide cemerlang? Bukan kah kita semua tahu BB Gas dari dulu juga jauh lebih murah daripada BBM?

Yang mungkin belum semua orang awam mengetahui adalah sifat natural penyaluran gas alam. PLTGU di luar negeri seperti di Jepang biasanya menggunakan bahan bakar gas dari gas alam cair (LNG), karena tidak mempunyai sumber /sumur gas di sekitarnya atau di dalam negeri. Karena gasnya disimpan dalam bentuk cair, maka pemanfaatannya dapat diatur, kapan pun dibutuhkan tinggal dialirkan, jadi mirip BBM yang disimpan di dalam tangki timbun. Nah, sumber gas untuk PLTGU-PLTGU di Indonesia tidak seperti itu. Sumber gasnya berasal dari gas pipa, gas yang dialirkan dari sumur / sumber gas melalui pipa gas.

 

Offshore platform

Dan yang perlu diketahui, sifat sumur gas sangat unik. Selain biasanya gas dipakai untuk lifting minyak (sumur gas dan minyak seringkali bercampur, jadi satu sumur bisa menghasilkan minyak dan gas sekaligus), gas ini juga hampir tidak bisa diatur besar kecil keluarannya. Sekali menyemburkan gas, maka harus dialirkan, jika tidak maka reservoirnya bisa rusak. Malahan ada kasus, karena keliru mengoperasikan, maka gasnya bercampur dengan air. Akibatnya, gas pipa aliran arusnya (flow rate) cenderung datar (flat). Manuver flow rate gas hanya terbatas pada memainkan tekanan (pressure) pada pipa yang panjang (line pack), yang biasanya sempit range-nya. Dan bisa diduga, karena bahan bakarnya konstan, maka produksi listrik dari pembangkit listriknya juga konstan.

Jadi PLTGU gas yang ada di Indonesia, suka tidak suka, bermain di segmen pasar beban dasar (base load) karena sifat alaminya tadi. Bagaimana jika SJB tidak menginginkan energi listrik dari PLTGU gas tadi?

 

Foto thermal Flare gas

Pilihannya ya itu tadi, tetap menerima listrik dari PLTGU gas dengan “mengalahkan” produksi listrik dari pembangkit lain, termasuk dari PLTU batubara yang seharusnya bermain di baseload, atau bisa juga membiarkan gas dari sumur gas dibakar (flare) ke udara bebas, namun gas yang dibakar ke udara tersebut tetap harus dibayar (Take or Pay). Gas alam harus dibakar jika dilepas ke udara, karena gas Metana adalah gas rumah kaca (green house gas) yang efek melubangi ozonnya jauh lebih parah daripada gas karbon dioksida hasil pembakaran. Ini juga menjadi alasan kenapa kontrak gas (PJBG/GSA) selalu mencantumkan klausul ToP, yaitu merupakan turunan dari sifat alami sumur gas yang diterjemahkan secara komersial.

Dari sini lah bisa dijelaskan, ide dasar subsitusi BBM dengan BBG pada Peak Shaver Unit sangat cemerlang. Ide ini mulai diidentifikasi dalam RUPTL PLN 2011-2020. Gas pipa yang sifat alaminya telah dijelaskan tadi, dirubah sifatnya dengan cara dijadikan compressed natural gas (CNG). Gas pipa, ditekan / dikompres menjadi bertekanan tinggi, disimpan dalam bejana (vessel), dan dilepas kembali pada saat dibutuhkan, pada Waktu Beban Puncak (WBP).

Jadi CNG ini mewarisi 2 sifat menguntungkan dari BBG dan BBM, dari gas alam mewarisi sifat harganya yang lebih murah dan lebih ramah lingkungan (beban emisi CO2, NOx lebih rendah), dari BBM mewarisi sifat fleksibilitasnya (bisa dimanfaatkan pada waktu tertentu). Meskipun proses kompresi CNG menimbulkan biaya, namun compressed fee ini dan harga BBG-nya masih jauh lebih murah dibandingkan BBM.

Bagaimana dengan alternatif lain untuk memenuhi beban puncak? PLTG CNG ini masih lebih baik dibanding misalnya PLTA Pump Storage (Upper Cisokan yang paling cepat akan beroperasi). Kita tahu investasi membangun PLTA apa pun relatif lebih besar dibanding membangun PLTG, dan waktu pembangunannya lama, bertahun-tahun (bandingkan dengan membangun PLTG, 1 tahun dapat berdiri). Apalagi jika PLTG-nya sudah ada, tinggal membangun CNG plant, maka solusi ini benar-benar dapat diandalkan delivery time-nya.

Bonus keuntungannya, beban PLTU-PLTU batubara diramalkan relatif akan lebih stabil (berkurang naik turunnya) sehingga secara tidak langsung akan meningkatkan keandalan PLTU-PLTU batubara (misal dari risiko bocornya pipa-pipa boiler karena thermal stress/fatigue). Secara keseluruhan, energy cost SJB akan turun untuk kondisi SJB dengan kualitas yang sama. Artinya, jika hendak dilakukan studi, maka perbandingan yang benar, apple to apple, adalah membandingkan energy cost di era pada saat PLTG minyak masih dijalankan (tahun 2011 ke bawah) dengan versus masa pada saat PLTG CNG pertama mulai beroperasi di SJB (diperkirakan mulai Q1 2013).

Fenomena Black Swan Ketenagalistrikan

Jika anda sudah pernah membaca buku The Black Swan: The Impact of the Highly Improbable maka tentu anda akan paham dengan apa yang akan saya tulis. Tulisan-tulisan saya terdahulu yang banyak membicarakan hubungan antara sistem kelistrikan, probabilitas, ekspektasi tingkat layanan dan kinerja dan realitasnya memiliki benang merah dengan fenomena yang disebut sebagai black swan. Buku karangan Nassim Nicholas Taleb, seorang Profesor di bidang Risk Engineering, Ilmu Ketidakpastian (agak aneh ya.., biasanya kan kita belajar ilmu pasti :-))  dan Matematika disamping sebagai Praktisi Keuangan ini mengungkapkan ketidakpastian peristiwa-peristiwa yang memiliki dampak luar biasa, sulit diramalkan, di luar perkiraan normal, yang biasanya sering disebut probabilitasnya sangat kecil untuk terjadi sehingga banyak orang yang tidak menyadari akan dampaknya yang luar biasa jika hal itu terjadi.

Istilah black swan atau angsa hitam mengacu pada istilah yang digunakan orang pada masa yang lalu tentang warna unggas yang bernama angsa. Orang selalu berpikir, warna angsa pasti lah putih. Setelah penemuan angsa berwarna hitam di Australia Barat pada tahun 1697, baru lah disadari, yang nampaknya mustahil pun bisa saja terjadi di masa depan. Taleb mencontohkan peristiwa black swan adalah seperti pesatnya internet, Perang Dunia I, serangan 11 September 2001. Dalam konteks kelistrikan, sebenarnya banyak hal yang (sulit) tidak bisa diprediksi di masa depan meskipun kita berusaha sedapat mungkin memprediksi dengan analisis baik secara deterministik maupun probabilistik. Namun demikian ada juga yang nekat memprediksi hal-hal yang “unpredictable” misal seperti di US tidak akan ada lagi yang akan membangun pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) berbahan bakar batu bara di tahun 2010 ini.

Peristiwa black swan dalam kelistrikan yang paling jelas adalah peristiwa blackout. Peristiwa ini adalah peristiwa yang paling tidak diharapkan oleh konsumen di antara harapan-harapan lainnya. Apa yang biasanya diharapkan konsumen listrik? Tentu saja, konsumen biasanya mengharapkan listrik tidak pernah padam, harganya murah (malah kalau bisa gratis), berlimpah sehingga kapan pun kita butuhkan, selalu tersedia setiap saat. Sayangnya, hal2 tsb. sangat naif, bahkan di negara maju dan kaya sekali pun. Masyarakat awam termasuk politisi biasanya sangat terkejut atau heran, jika di suatu hari, tanpa diduga, tahu-tahu listrik mati. 

“Big blackout surprises politicians, but not the power community”

IEEE Spectrum Volume: 40 , Issue: 9 Publication Year: 2003 , Page(s): 9 – 9

Dalam skala yang luas, padamnya listrik secara tidak terduga dinamakan blackout. Jika area yang padam hanya sebagian, kadang disebut sebagai brownout. Padamnya listrik di sebagian wilayah Jakarta 21 Juli 2010 ini, termasuk mengejutkan sebagian orang. Kenapa demikian, hal ini terkait ekspektasi masyarakat setelah TDL (tarif dasar listrik) naik pada bulan Juli 2010 (terakhir TDL naik tahun 2003). Masyarakat mengharapkan (mengira) bahwa listrik kecil (tidak) kemungkinannya padam setelah TDL naik. Bisa diduga, masyarakat banyak yang kecewa. Hal ini tidak perlu terjadi jika kenaikan TDL dipahami sebagai bagian dari konsekuensi vertically integrated electricity market yang kita anut. Dalam sistem yang kita anut, pemerintah berperan mengatur tarif untuk menjamin keberlangsungan (sustainability) penyediaan listrik adalam jangka panjang. Pemerintah memastikan bahwa tarif dan subsidi yang ada dapat menutup biaya operasi dan biaya kapital atau investasi termasuk pembelian listrik dari IPP. Jadi TDL tidak terkait langsung dengan keandalan. TDL terkait dengan keandalan dalam perspektif horison jangka waktu panjang. Untuk kasus ini, peristiwa tersebut belum digolongkan sebagai peristiwa black swan, karena padamnya listrik di area Jakarta sebetulnya tidak lah terlalu mengejutkan mengingat karena kondisi jaringan transmisi di Jakarta sudah terhitung kritis dalam beberapa tahun terakhir (ditandai dengan rendahnya tegangan, kapasitas trafo dan saluran penghantar yang sudah mendekati kapasitas maksimalnya, ditambah permintaan daya yang terus bertambah dari tahun ke tahun). Dampaknya pun tidak terlalu “parah” dibanding peristiwa black swan yang akan saya ceritakan ulang berikut ini.

The 1987 Tokyo Blackout

Pada tanggal 23 Juli 1987, wilayah metropolitan Tokyo mengalami pemadaman listrik besar-besaran yang disebabkan oleh ketidakstabilan tegangan. Saat blackout, lebih dari 8 GW beban hilang, sebagian besar selama sekitar 3.35 jam, yang mempengaruhi 2.800.000 rumah tangga. Pelajaran yang dapat diambil dari pemadaman listrik itu telah mendasari teknik pengendalian tegangan dan daya reaktif, yang saat ini diadopsi oleh jaringan Tokyo Electric Power Company (TEPCO).

Pada tanggal 23 Juli 1987, suhu di Tokyo tercatat 35,9º C. Suhu ini adalah suhu tertinggi kesembilan dalam sejarah. Di pagi hari, TEPCO merevisi perkiraan permintaan listrik, naik dari 38,5 GW ke 39,0 GW dan naik lagi untuk 40,0 GW dari 39,0 GW. Revisi ini mencetak rekor baru untuk TEPCO pada waktu itu, tapi diperkirakan tetap aman dan operasi diperkirakan tetap stabil dengan 40,0 GW ini sesuai permintaan listrik dalam rencana operasional di musim panas.

Selama istirahat makan siang pada hari yang sama, karena permintaan listrik menurun dari 39,1 menjadi 36,5 GW, beberapa kapasitor shunt harus dilepas karena batas atas tegangan bus sisi sekunder atau tersier sisi transformator telah terlampaui (kebanyakan shunt kapasitor dipasang di sisi tersier transformator dalam jaringan TEPCO).

Setelah istirahat makan siang, kapasitor shunt ini diharapkan aktif secara otomatis oleh Pengendali Tegangan dan Daya Reaktif (VQC) seiring meningkatnya permintaan listrik. Namun, karena peningkatan beban lebih cepat daripada tahun-tahun sebelumnya, VQC dan AVR bisa tidak mengikutinya, dan tegangan bus mulai menurun. Akibatnya bisa ditebak, ketika bus-bus 500 kV mulai turun tegangannya sampai di bawah 400 kV, transmisi ini mulai trip, tegangan menjadi tidak terkendali, apalagi ditambah ramping rate yang mencapai 400 MW/menit. Analisis selengkapnya ada di artikelnya pak T. Ohno.

US / Canada Blackout in 2003 (14 August)

Kantor berita CBS memberitakan blackout ini sebagai Biggest Blackout in U.S. Historyuntuk menggambarkan betapa besarnya dampak yang diakibatkan oleh kejadian ini. Investigasinya pun termasuk yang paling serius, sampai-sampai di bentuk gugus tugas yang melibatkan US dan Canada yang melaporkan hasilnya langsung kepada Presiden AS dan Perdana Menteri Kanada. Wiki menggambarkan peristiwa ini sebagai blackout yang paling masif nomor dua sepanjang sejarah. Peristiwa ini menimpa pada 10 juta pelanggan di Ontario, Kanada dan 45 juta pelanggan di 8 negara bagian di Amerika Serikat.

Tanggal 14 Agustus 2003 jam 2 siang PLTU di Eastlake Ohio trip. Satu jam kemudian jam 15.06 transmisi 345 kV di sebelah timur laut Ohio juga trip. Tripnya saluran ini membebani saluran transmisi yang lain. Di area metropolitan New York, tanda pertama bahwa sistem tenaga listrik sedang mengalami gangguan adalah tegangan menurun sampai dengan 80% tegangan nominal dan kembali ke level normal lagi (voltage sag). Pukul 15.32 kelebihan beban pada saluran 345 kV menyebabkan penghantarnya melendut, mengenai pohon lalu trip. Jam 15.41 kelebihan beban pada saluran 345 kV yang lain menyebabkan pemutus (breaker) trip. Jam 15.46 saluran transmisi utama 345 kV milik AEP juga trip. Kejadian ekstrim terjadi 3 detik kemudian, voltage sag mencapai 50% tegangan nominal.

Jam 16.06 saluran transmisi 345 kV di timur laut Ohio trip tapi kemudian masuk lagi jam 16.08. Pengelola pembangkit listrik di Kanada dan AS sisi timur merasakan tegangan berayun tidak terkendali. Jam 16.09 tegangan di kota Cleveland yang sudah turun jadi hilang.  Rangkaian peristiwa yang terjadi secara cepat ini disebut cascading event, jadi sebuah atau beberapa peristiwa merupakan akibat dari kejadian sebelumnya. Jam 16.10 sampai 16.25 pembangkit listrik dan saluran transmisi tegangan tinggi di Ohio, Michigan, New York, New Jersey dan Ontario mati. Beberapa pulau (island operation) sistem terbentuk setelah kejadian ini. Pelajaran yang dapat diambil adalah meskipun beberapa event merupakan kejadian voltage collapse namun penyebab utamanya adalah power swing dynamic yang menyebabkan sistem menjadi tidak stabil.

Europe Blackout (2006)

Pada bulan November 2006, terjadi blackout di kawasan Eropa barat. Blackout ini menyebabkan 10 juta orang tinggal dalam “kegelapan” dan memicu perdebatan mengenai regulasi dan transmisi listrik di Eropa. Apa penyebab awal terjadinya perisitiwa ini ? Ternyata kejadian di berawal di Jerman bagian utara, negeri yang disebut-sebut pelopor teknologi tinggi pun, dapat mengalami “mati lampu”. Perusahaan listrik setempat (E.ON) memadamkan saluran transmisi tegangan tinggi yang melintasi River Ems untuk memberikan kesempatan sebuah kapal pesiar (Norwegian Pearl) untuk lewat di bawah saluran transmisi tsb. 

Akibat pemadaman saluran transmisi ini, saluran di tempat lain menjadi terbebani dan lepas. Selanjutnya menyebabkan reaksi pemadaman berantai di wilayah Jerman barat, Perancis, Belgia, Italia, Spanyol, Austria dan Belanda. Jadi urusan mati listrik, bukan lah monopoli negara berkembang saja, di negara maju pun juga terjadi. Meski Indonesia masuk dalam rekor yang pernah mengalami blackout terparah, hal ini semata-mata karena pulau Jawa, tempat dimana SJB yang mengalami blackout berada, adalah pulau terpadat di dunia  

Pemodelan Kapasitas Pembangkit Listrik dengan Algoritma Rekursif – Reliability STL Bagian III

 

Melanjutkan tulisan terdahulu, membahas kapasitas pembangkit listrik dengan metode-metode probabilitas dasar, kali ini kita akan belajar membuat tabel COP dengan teknik recursive. Berbeda dengan metode binomial pada tulisan terdahulu, teknik rekursif ini lebih applicable untuk memodelkan pembangkitan seperti pada STL yang sesungguhnya. 

Sebelum masuk ke teknik ini, saya ingin mengulas kembali konsep Availability (kesiapan unit pembangkit, dinyatakan sebagai Equivalent Availability Factor dalam perhitungan sesungguhnya) dan Unavailability (ketidaksiapan unit pembangkit, dinyatakan sebagai Equivalent Forced Outage Rate). Referensi untuk indeks-indeks ini (EAF, EFOR) mengacu pada ANSI / IEEE standard 762-2006 IEEE Standard Definitions for Use in Reporting Electric Generating Unit Reliability, Availability, and Productivity,  atau dapat juga dibaca di salah satu artikel di situs GADS, NERC. 

Unavailability (FOR) = U  

=\frac{\lambda}{\lambda + \mu} =\frac{r}{m + r} =\frac{r}{T} =\frac{f}{\mu} =\frac{\text{ jumlah down time}}{\text{jumlah down time + jumlah up time}} 

Availability = A  

=\frac{\mu}{\lambda + \mu} =\frac{m}{m + r} =\frac{m}{T} =\frac{f}{\lambda} =\frac{\text{ jumlah uptime}}{\text{jumlah down time + jumlah up time}} 

  • λ = perkiraan failure rate
  • μ = perkiraan repair rate
  • m = mean time to failure = MTTF = 1/λ
  • r = mean time to repair = MTTR = 1/μ
  • m + r = mean time between failures = MTBF = 1/f
  • f = frekuensi siklus
  • T = perioda = 1/f

Konsep kesiapan dan ketidaksiapan unit pembangkit  di atas berlaku untuk pemodelan sederhana 2 keadaan (state) yaitu unit siap (up) dan unit tidak siap (down). Model ini cocok untuk unit-unit pembangkit yang melayani beban dasar (base load). 

 

Ketika siklus start-stop unit pembangkit relatif lama, FOR dapat dijadikan nilai probabilitas unit tersebut tidak siap di masa depan. Jika siklus start-stop relatif pendek, seperti yang terjadi pada unit pembangkit yang melayani kebutuhan beban puncak (peaker) atau menengah, maka rumus di atas tidak dapat dipakai. Sebuah unit peaker memiliki jumlah start-stop yang banyak dengan jam operasi yang pendek-pendek. Model yang dipakai untuk peaking unit ini adalah model 4 keadaan (state), dimana periode paling kritis adalah ketika unit pembangkit tersebut start. Dalam model 4 state, probabilitas gagal start juga diperhitungkan. Indeks gagal start sering disebut sebagai Starting Failure Factor (SFF), kebalikannya adalah Starting Reliability (lihat indeks-indeks kinerja NERC GADS). 

Algoritma Rekursif 

Probabilitas kumulatif bagi unit-unit pembangkit berada dalam keadaan outage / tidak siap sebesar X MW setelah sebuah unit dengan kapasitas C MW dan FOR sebesar U ditambahkan adalah 

P(X) = (1 – U) P'(X) + (U) P'(X – C) 

dimana P'(X) dan P(X) adalah probabilitas kumulatif keadaan dengan kapasitas outage sejumlah X MW sebelum dan sesudah unit ditambahkan. Keadaan awal : P'(X) = 1 untuk X ≤ 0 , selain itu P'(X) = 0. 

Contoh 

Misalkan ada 3 buah unit pembangkit dengan data sbb:

|Unit no. 

|Capacity (MW) |Failure rate (f/day) |Repair rate (r/day)|

1 

25 

0.01 

0.49 

2 

25 

0.01 

0.49 

3 

50 

0.01 

0.49 

  

Dari definisi di atas kita dapat mengetahui bahwa untuk ke-3 unit ini, availability = A = = \frac{0.49}{0.49+0.01} = 0.98 dan unavailability = U = 0.02. 

Capacity Outage Probability sistem ini  disusun secara berurutan sbb: 

Langkah 1. Tambahkan unit pertama. 

P(0) = (1 - 0.02) (1) + (0.02) (1) = 1 

P(25) = (1 - 0.02) (0) + (0.02) (1) = 0.02 

Langkah 2. Tambahkan unit kedua. 

P(0) = (1 - 0.02) (1) + (0.02) (1) = 1 

P(25) = (1 - 0.02) (0.02) + (0.02) (1) = 0.0396 

P(50) = (1 - 0.02) (0) + (0.02) (0.02) = 0.0004 

Langkah 3. Tambahkan unit ketiga. 

P(0) = (1 - 0.02) (1) + (0.02) (1) = 1 

P(25) = (1 - 0.02) (0.0396) + (0.02) (1) = 0.058808 

P(50) = (1 - 0.02) (0.0004) + (0.02) (1) = 0.020392 

P(75) = (1 - 0.02) (0) + (0.02) (0.0396) = 0.000792 

P(100) = (1 - 0.02) (0) + (0.02) (0.0004) = 0.000008 

Dari perhitungan ini, kita dapatkan tabel COP berikut, 

 
 
Capacity out of service Individual Probability Cumulative Probability
0 0,941192 1,000000
25 0,038416 0,058808
50 0,0196 0,020392
75 0,000784 0,000792
100 0,000008 0,000008
 

Setelah kita belajar membuat tabel COP, apa indikator kinerja lain yang ingin kita ketahui ? Jawabnya, LOLE. Kenapa harus LOLE, apakah probabilitas outage / gagalnya unit pembangkit dengan tabel COP saja tidak cukup ? Jawabannya akan kita bahas dalam tulisan berikutnya, dan kita akan belajar menghitung LOLE (loss of load expectation)

Reliability (Keandalan) Sistem Tenaga Listrik – Bagian I

roy bilinton

Salah satu topik di Power Engineering yang sangat menantang adalah studi keandalan (reliability). Lingkup studi ini cukup luas, seperti mempelajari kalkulasi keandalan pembangkitan, transmisi, sistem interkoneksi dan distribusi. Tidak ketinggalan, biasanya kita juga dikenalkan dengan konsep Simulasi Monte Carlo untuk sistem tenaga listrik (STL).

STL sangat lah kompleks karena :

  • Besarnya secara fisik
  • Tersebar luas secara geografis
  • Adanya interkoneksi, baik nasional maupun internasional
  • Keterbatasan yang dimiliki operator itu sendiri
  • Energi listrik tidak dapat disimpan dengan efektif dan efisien dalam jumlah yang besar
  • Perilaku sistem yang tidak terduga

Istilah “reliability” berhubungan dengan kemampuan sistem untuk menyalurkan listrik ke semua titik penggunanya dalam standar dan jumlah yang sesuai atau bisa diterima.

Ada dua hal utama yang biasa dikaji dalam reliability:

  1. Kecukupan (adequacy)
  2. Keamanan sistem (security)

Adequacy assesment mempelajari kecukupan fasilitas yang dibutuhkan sistem untuk memenuhi kebutuhan sistem. Biasanya assesment ini dilakukan pada fase desain.

Security assesment mempelajari kemampuan sistem untuk tanggap terhadap gangguan. Hal ini sering dihubungkan dengan respon dinamis sebuah sistem. Assesment ini  sering dilakukan pada fase operasional.

Realibility at what cost ?

Analoginya bisa berupa pilihan sepeda motor apa yang akan kita beli (masalah pemeliharaan kita kesampingkan dulu). Mau beli motor Cina apa motor Jepang? Kalau keandalan bukan hal yang penting, kita bisa beli motor Cina. Yang penting bisa buat pergi ke pasar, kalau mogok yah itu memang resikonya. Tapi jika tiap pagi kita harus pergi ke kantor tepat waktu, maka beli motor Jepang, dengan berbagai reputasi keandalannya, sangat lah masuk akal.

Probabilitas outage dalam STL dapat dikurangi dengan menaikkan investasi pada fase perencanaan. Sebaliknya, investasi yang berlebihan akan menyebabkan inefisiensi dan tarif yang lebih mahal. Dalam STL berbasis pasar, biaya penyediaan listrik dan keandalan adalah hal yang diperjualbelikan dalam fase desain dan operasional.

Teknik Pengkajian Realibility

  1. Teknik Deterministik, Teknik ini teknik tradisional yang tidak melihat kemungkinan atau stokastik alami sebuah STL.
  2. Teknik Probabilistik, Teknik ini menggunakan pendekatan analitis dan simulasi. Teknik ini yang paling baik untuk mengakomodasi perilaku STL. Contoh toolnya seperti Power Factory, RAPS.

Indeks Keandalan Deterministik

  • Kriteria % Marjin Cadangan (% Reserve Margin) :
    • Kapasitas Terpasang ≥ Max. Demand + besaran % Reserve Margin
    • Misal jika Sistem Jawa Bali Max Demand-nya 17000 MW dan besaran Reserve Margin-nya ditentukan 20% maka Kapasitas Terpasangnya minimal 17000 + 3400 = 20400 MW.
    • Besaran %Reserve Margin ini dievaluasi dari waktu ke waktu dengan mempertimbangkan ENS (energy not served) dan LOLP (lost of load probability) yang dikehendaki (lihat dalam OC 2.2 Aturan Jaringan STL Jamali 2007)
  • Jatuhnya Unit Terbesar / Kriteria Contingency :
    • Total Kapasitas Pembangkit Beroperasi + Cadangan Putar  ≥ Max. Demand + Unit Generator Terbesar (contingency size)
    • Misal jika Max Demand 17000 MW, unit terbesar adalah PLTU 660 MW, maka total kapasitas pembangkit dan cadangannya harus lebih besar dari 17000 + 660 = 17660. Jika yang beroperasi adalah 15000 MW dan cadangan (lihat OC 2.1) hanya 1000 MW (total, 15000 +1000 = 16000), maka STL dapat dikatakan defisit karena 16000 < 17660. Hampir dapat dipastikan, ketika peak load terjadi maka akan ada pemadaman (load shedding) untuk menjaga kestabilan sistem.
  • Kriteria Jaringan :
    • N-1, atau N-2 dsb. Ambil contoh N-1, yang artinya apabila sembarang satu buah elemen STL (misal line transmisi, GCB, generator dll) gagal maka sistem tetap stabil.
  • Energi yang Tidak Terlayani (Unserved Energy) < 0.002% Kebutuhan Energi Total (contoh di Australia)

Kenapa Pendekatan Probabilistik Digunakan ?

Sifat alami STL adalah stokastik / random / acak

  • Tingkat force outage (FOR) sebuah unit pembangkit adalah fungsi dari jenis dan ukuran pembangkit.
  • Tingkat gangguan di transmisi adalah fungsi dari panjang saluran, desain, lokasi dan lingkungan.
  • Ketidakpastian realisasi beban dan peramalan beban.
  • Perubahan sistem ketenagalistrikan
    • Adanya deregulasi dan (mungkin terjadi di masa depan) privatisasi
    • Adanya kekuatan pasar (belum terjadi di Indonesia)
    • Permasalahan seperti minimnya data, keterbatasan perhitungan, dan teknik pengkajian sudah bukan menjadi masalah besar lagi dengan semakin canggihnya hardware dan software komputer.

Indeks Keandalan Probabilistik

  • Probabilitas load outage
  • Perkiraan Energi yang Tidak Tersalurkan (estimated energy not supplied / EENS)
  • Jumlah insiden outage
  • Jumlah jam gangguan/interupsi
  • Penyimpangan melampaui batas set tegangan
  • Penyimpangan melampaui batas set frekuensi, dll.

Cara Pengkajian Keandalan secara Probabilistik

  • Teknik Analitis
    • Berdasarkan prinsip penyebutan keadaan (state)
    • Menyajikan kondisi aktual sistem dengan model matematis
    • Sulit diterapkan pada STL yang besar
  • Teknik Simulasi
    • Simulasi Monte Carlo (untuk sistem stokastik)
    • Mengevaluasi indeks sistem dengan mensimulasi proses aktual dan sifat elemen sistem yang random.
    • Dapat menangani sistem yang besar
    • Memerlukan waktu perhitungan yang lama dan kapasitas penyimpanan yang besar

Dimana Kita Bisa Memakai Indeks-Indeks Keandalan ?

  1. Pada saat proses perencanaan
    • Kriteria atau kebutuhan disain sistem
    • Identifikasi area atau titik-titik lemah yang memerlukan modifikasi atau penguatan
  2. Pada saat proses pengoperasian
    • Untuk memonitor kinerja sistem

Untuk menganalisis STL dan mencari indeks2 keandalannya, biasanya kita membagi STL menjadi 3 sub-system sbb:



 

 

Awan Tag

Nulis Apaan Aja Deh

all about electricity (indonesia)